news
TINJU
Menolak Lupa! Ketika Mike Tyson Kalah di Jepang
22 October 2020 00:56 WIB
berita
Duel perebutan gelar tinju kelas berat antara Mike Tyson versus Buster Douglas berakhir di luar dugaan.-TopSkor.Id/Istimewa-
NEW YORK - Ibukota Jepang, Tokyo dipilih sebagai lokasi duel Mike Tyson vs James “Buster” Douglas. Pemilihan tempat tersebut bukannya tanpa alasan karena bagi fan tinju Amerika Serikat (AS), pertarungan ini tidak menarik.

Mereka enggan mengeluarkan uang untuk laga yang diprediksi hanya akan berjalan selama satu ronde. Ya, Mike Tyson diyakini bisa menumbangkan Buster Douglas dengan cepat dan mudah.




Baca Juga :
- Bikin Candu! Mike Tyson Ingin Lakukan Duel Eksebisi Lagi
- Sadis..! Mike Tyson Makan Telinga Roy Jones: Rasanya Lebih Enak dari Holyfied


Sama seperti duel sebelumnya melawan Carl Williams. Pada partai yang berlangsung di New Jersey, AS, pada 21 Juli 1989 itu, Mike Tyson menang technical knockout (TKO) hanya dalam 90 detik.

Dan Buster Douglas, yang jadi lawan Tyson selanjutnya, dianggap tak lebih baik daripada Carl Williams. Sebelum duel versus Si Leher Beton, Williams punya rapor 22 kemenangan dan dua kali kalah.


Baca Juga :
- Mike Tyson vs Roy Jones Jr: Iron Mike Lebih Ringan Ketika Juara Dunia 1986
- Mike Tyson Dilarang Menjatuhkan Roy Jones Jr, Aturan Pertarungan Diperketat


Di sisi lain, Douglas bermodal 29 kemenangan, empat kekalahan, dan sekali seri untuk melawan Mike Tyson yang kala itu mengantongi 37 kemenangan, 10 di antaranya dalam duel pertaruhan gelar.   

Karena berpotensi sepi penonton jika digelar di AS, promotor dan otoritas tinju tidak pikir panjang saat Jepang mengajukan Tokyo Dome sebagai venue duel kelas berat yang “tidak imbang” tersebut.

Namun, siapa sangka, duel Mike Tyson melawan Buster Douglas pada nantinya bakal melahirkan salah satu momen terbesar dalam sejarah tinju yang berakhir di luar prediksi banyak pihak.

Ya, Si Leher Beton, tidak hanya kehilangan gelar WBC, WBA, dan IBF kelas berat, namun juga dipaksa merasakan pahitnya harus menelan kekalahan pertama sepanjang karier profesionalnya.

Segudang Masalah

Mike Tyson berjalan tegap menuju ring. Berusaha untuk tetap tenang. Tatapannya tajam namun tidak sepenuhnya fokus. Ia melakoni duel versus Douglas diiringi dengan segudang masalah.

Kala itu, kehidupan pribadi Tyson berantakan. Ia digugat cerai aktris Robin Givens, blunder memecat pelatih Kevin Rooney, hingga berseteru dengan manajer Bill Cayton dan promotor Don King.

Dan, yang paling fatal Mike Tyson tidak mempersiapkan diri seperti biasanya. Ia memandang sebelah mata Buster Douglas. Alih-alih latihan, Tyson memilih tenggelam dalam kehidupan malam Tokyo.

Seperti diungkapkan kawan Si Leher Beton, Bobby Brown. Menurut rapper kondang AS itu, dirinya dan Tyson berpesta semalam suntuk bersama 12 geisha sehari sebelum duel.  

Bobby Brown masih ingat betul percakapannya dengan sang rekan pada Selasa, 10 Februari 1990. Ada rasa khawatir dalam benaknya ketika melihat sikap dan gestur Mike Tyson malam itu.  

“Saya berulang kali mengatakan kepadanya, ‘Mike, kamu butuh tidur. Ingat, kamu harus bertarung besok.’ Dia tertawa,” ungkap Brown dalam podcast “Questlove Supreme”, 2018 lalu.

“Lalu dia bilang, ‘Dengar Bobby, Buster Douglas seorang amatiran! Saya bisa mengalahkannya walau tidak tidur lima pekan. Kamu lihat nanti betapa cepat laga ini berakhir.’”

Meski Tyson berusaha menenangkannya, Bobby Brown merasa sang rekan tengah berusaha menghibur diri sendiri. Ia tahu pikiran juara dunia kelas berat tak terkalahkan itu kemana-mana.

Keesokannya, Brown tidak bisa menyaksikan langsung duel sahabatnya dengan Buster Douglas karena harus terbang ke Osaka untuk melanjutkan tur promo album Dance!...Ya Know It.

Tidak Siap

Menghadapi Buster Douglas, Mike Tyson tidak siap 100 persen. Ia tampak kelelahan dan tidak fit akibat pesta semalaman. Hal tersebut membuat sang pemegang tiga gelar lengah di atas ring.

Di sisi ring, Don King duduk berdampingan dengan pengusaha top yang kini menjabat sebagai Presiden AS, Donald Trump. Keduanya banyak tersenyum melihat dua ronde awal yang berjalan brutal.

Namun raut mereka berubah panik setelah Douglas, dengan jab dan pukulan tangan kanannya, mulai dominan. Jay Bright, cornerman Tyson, berulang kali berteriak mengingatkan petinjunya.

“Jangan hanya berdiri di sana. Lihat lawan. Konsentrasi, Anda harus bertarung!” jerit Jay Bright kepada Mike Tyson yang tidak dapat berbuat banyak di ronde ketiga.

Tyson mendaratkan beberapa uppercut andalannya, namun Douglas masih bisa mendominasi selama ronde kelima. Ia bahkan membuat Si Leher Beton terhuyung lewat pukulan telaknya.

Mata kiri Mike Tyson bengkak akibat jab kanan Douglas. Penglihatannya terganggu. Namun begitu, pada ronde delapan, Tyson mampu menjatuhkan lawan. Douglas bangkit, ia diselamatkan bel.

Pada ronde sembilan, setelah berada di atas angin, Mike Tyson mencoba lebih agresif, berharap bisa melanjutkan  momentum untuk segera mengakhiri duel. Namun yang terjadi sebaliknya.

Buster Douglas sanggup memberikan perlawanan dan mampu lagi mendikte pertarungan. Ia terus mendesak dan menyudutkan Si Leher Beton dengan kombinasi pukulan yang efektif.

Ronde 10, Tyson mengambil inisiatif serangan. Tetapi, Douglas sudah mengantisipasinya. Sang lawan mendaratkan uppercut telak sebelum menutupnya dengan kombinasi empat pukulan di kepala.

Mike Tyson pun tumbang di tanah Jepang dan untuk kali pertama kalah pada laga ke-38 di usia 23 tahun. Hari itu, Rabu malam, 11 September 1990, benar-benar menjadi titik terendah dalam kariernya.

Kesalahan Fatal

Sempat terjadi perdebatan antara pihak Tyson dengan juri dan otoritas tinju. Promotor Si Leher Beton, Don King, mempermasalahkan kinerja wasit Octavio Meyran, asal Meksiko.

Ia mengklaim Buster Douglas mendapatkan penghitungan yang panjang dan lambat ketika dipukul jatuh pada ronde kedelapan dan sebaliknya terjadi kepada Mike Tyson di ronde 10.

Akibat protes tersebut pengakuan Douglas sebagai juara baru kelas berat sempat tertunda empat hari. Namun pihak otoritas tinju akhirnya mengesahkan kemenangan petinju asal Ohio itu.

Meskipun timnya mengajukan protes, Mike Tyson tahu bahwa Buster Douglas layak menang. Terlepas dari itu, ia sadar kekalahan pahit dari Buster Douglas terjadi akibat kebodohannya.

Tyson tiba di Tokyo tiga minggu sebelum pertarungan. Namun ia justru lebih banyak berpesta ketimbang berlatih demi untuk mengatasi depresi terkait masalah kehidupan personalnya.

Yang pasti, Mike Tyson tidak dalam kondisi dan bentuk terbaiknya untuk menghadapi Buster Douglas. Belakangan diketahui ia sempat dipukul KO dengan mudah saat sparing, 19 hari sebelum duel.

Setelah kekalahan pertamanya itu, Tyson langsung menghubungi Bobby Brown. Ia mengakui kesalahan fatal yang seharusnya tidak pernah dilakukannya menjelang naik ring kepada karibnya itu.

“Bob, kamu benar. Seharusnya saya mendengarkan nasehat kamu malam itu (sehari sebelum laga vs Douglas),” ujar Si Leher Beton lewat sambungan telepon.

“Saya mengantuk dan merasa lelah saat bertarung. Kaki-kaki saya lemah. Itu sebabnya Cus D’Amato (pelatih pertama Tyson) melarang saya bercinta sebelum duel.”

I
Penulis
Igor Hakim