news
UMUM
Sulit Dipercaya, Tendangan Tumit Berputar Buckley Terbaik dalam Sejarah UFC
11 October 2020 14:38 WIB
berita
Impa Kasanganay terjengkang dihantam tendangan tumit berputar
ABU DHABI - Joaquin Buckley mencetak salah satu KO paling mengesankan dalam sejarah UFC di Fight Island. Dia mengalahkan Impa Kasanganay dengan tendangan tumit berputar.

Organisasi kembali ke Abu Dhabi dengan harapan dapat menghibur para penggemar. Buckley telah memberikan KO yang diyakini banyak orang sebagai salah satu yang terbaik dalam sejarah perusahaan.




Baca Juga :
- Khabib Nurmagomedov Berencana Nonton Pertandingan Man Utd dan Liverpool Usai Bertarung Lawan Justin Gaethje
- Khabib Hancurkan Lawannya dengan Brutal Termasuk McGregor, Darah Berserakan, Muka Hancur


Buckley terkunci dalam kontes bolak-balik, (yang bisa memenangkan 'Fight of The Night' dengan baik) dan mendapati pergelangan kakinya terkunci dan membelakangi Kasanganay.

Namun, dengan menggunakan teknik luar biasa dan keterampilan tae-kwon-do, 'New Mansa' melepaskan tendangan berputar menakjubkan yang menjangkau mata Kasanganay di kepalanya.


Baca Juga :
- Mandi Uang! Segini Bayaran yang Bakal Didapat Khabib Nurmagomedov dan Justin Gaethje
- Khabib Cemas Saat Timbang Badan, Penggemar Tawuran di Twitter


Saat 'Tshilobo' jatuh dengan sedih ke kanvas, sorak-sorai yang bergema di sekitar 'Flash Forum' di Fight Island akan terdengar bermil-mil jauhnya saat komentator dan pelatih sama-sama bergabung dalam perayaan tersebut.

Berbicara setelah pertarungan, pria Amerika berusia 26 tahun itu mengonfirmasi bahwa dia menginginkan bonus $ 100.000 dari Dana White.

“Bos baru saja memberi tahu saya bahwa dia ingin memberi saya semua bonus, jadi saya menerimanya, saya ingin semuanya."

“Saya hanya berputar dan menendang. Saya membidik dan menembak dan mendapatkan hasil yang kami butuhkan. Saya tahu saya gagal, saya tidak tahu apakah saya menjatuhkannya sampai dia terkunci dan saya bilang permainan sudah berakhir. Saya melatihnya sepanjang waktu, satu-satunya hal yang berbeda adalah dia memegangi kaki saya, tapi saya berlatih sepanjang waktu," ujarnya soal tendangan mautnya.*

news
Penulis
Suryansyah